Hikmah di Balik Peristiwa Isra’ Mi’raj Nabi Muhammad SAW

Agama224 Dilihat

matanewstv.com || Sumatera Utara

Memasuki akhir bulan rajab umat Islam akan memperingati Isra’ Mi’raj Nabi Muhammad SAW.

Peringatan Isra’ mi’raj kali ini jatuh pada hari ini tanggal 8 Februari 2024 Masehi, bertepatan pada 27 Rajab 1445 Hijrah.

Isra’ Mi’raj mengandung sejumlah hikmah yang sangat dalam, yang dapat diimplementasikan dalam kehidupan sehari-hari.

8 hikmah di balik peristiwa Isra’ dan Mi’raj Nabi Muhammad SAW yang akan kita kupas saat ini.

1.  Ajaran untuk bersikap tawadhu

Sebagaimana tersebut dalam ayat pertama surat Al-Isra’, yang mengisahkan peristiwa Isra’ Mi’raj, kata yang digunakan untuk menyebut Nabi Muhammad SAW adalah ‘abdun’ yang berarti hamba.

Penyebutan kata ‘abdun’ dalam ayat tersebut menunjukkan bahwa derajat kehambaan di sisi ALLAH SWT memiliki nilai yang sangat tinggi.

Asal mula penyebutan ‘abdun’ berawal ketika Nabi Muhammad SAW diberikan pilihan oleh ALLAH SWT melalui Malaikat Jibril as, untuk memilih ingin menjadi nabi sekaligus raja atau menjadi nabi sekaligus hamba.

Kemudian Nabi SAW lebih memilih menjadi hamba yang mengabdi kepada ALLAH SWT.

Ini menunjukkan bahwa status kehambaan merupakan derajat paling agung di sisi ALLAH SWT.

2. Pembekalan dakwah untuk Rasulullah SAW 

Isra’ Mi’raj menjadi salah satu pembekalan yang diberikan ALLAH SWT  kepada Nabi Muhammad SAW dalam menempuh perjalananan dakwahnya.

Sebagaimana diketahui bahwa sejak lahir, Nabi Muhammad SAW telah banyak mendapatkan kesedihan, yang tak lain adalah pembekalan dari ALLAH SWT untuk mengasah ketangguhannya.

Bahkan setelah Isra’ Mi’raj, tepatnya pasca hijrah ke Madinah, hambatan dakwah Rasulullah lebih berat. Peristiwa perang badar, perang uhud, perang mu’tah, dan perang-perang lainnya adalah fakta sejarah bahwa perjuangan dakwah Nabi periode Madinah penuh tantangan dan berliku.

Baca juga   Kementerian Agama Republik Indonesia Menggelar Sidang Isbat Untuk Penentuan Awal Puasa Ramadan 1445 H

3. Teguh memegang prinsip dan menyampaikan kebenaran

Saat pagi setelah malam Isra’ Mi’raj, Nabi SAW mengabarkan peristiwa yang baru dialaminya kepada penduduk Makkah.

Tentu saja, banyak orang yang tidak percaya dengan kabar yang dinilai tidak masuk akal itu.

Hal ini menunjukkan bahwa kebenaran harus tetap disampaikan, meskipun banyak mendapat penolakan.

Meski begitu, Nabi SAW tetap menyampaikan kabar peristiwa Isra’ Mi’raj yang dialaminya dengan terus terang sekalipun harus dibalas dengan cacian dan ejekan dari orang-orang musyrik.

 

Nabi Muhammad SAW bersabda, “Katakanlah kebenaran walau pahit.”

4. Menerima pendapat orang lain

Peristiwa Isra’ Mi’raj mengajarkan bahwa umat Islam wajib menerima pendapat, ajaran, dan masukan dari seseorang dengan tidak melihat dari tua-mudanya usia, tinggi rendah pangkat/jabatannya, atau tinggi rendahnya pendidikan formal.

Tetapi dengan catatan, pendapat atau masukan itu adalah kebenaran dan mengandung keteladanan.

Saat peristiwa Isra’ Mi’raj, Nabi Muhammad SAW menjadi imam shalat bagi nabi-nabi terdahulu. Ini bukti bahwa mereka tunduk dan mengikuti risalah Nabi Muhammad SAW.

5. Melihat keistimewaan Masjidil Aqsa

Dalam perjalanan Isra’, Masjidil Aqsa yang berada di Palestina itu menjadi tempat tujuan Nabi SAW, sebelum akhirnya Mi’raj atau naik ke Sidratul Muntaha.

 Ini merupakan indikasi betapa mulianya masjid tersebut. Bahkan masjid ini pernah menjadi kiblat shalat sebelum akhirnya berganti Kakbah. Pahala shalat di Baitul Maqdis (Masjidil Aqsa) 500 kali lipat dibanding masjid biasa.

6. Makanlah makanan yang baik dan halal

Nabi Muhammad SAW mengajarkan untuk mengonsumsi makanan yang baik lagi halal. Ketika Nabi Muhammad SAW diberi pilihan antara air susu dan khamr saat Mi’raj, Nabi lebih memilih susu. Kemudian Malaikat Jibril as berkata, “Engkau telah diberi hadiah kesucian.” Ini sebagai isyarat bahwa Islam adalah agama suci (fitrah). 

7. Pentingnya menjaga shalat

Baca juga   Muscab ke-13 PC Muhammadiyah & Aisyiyah Batang Kuis, Semoga Lahirkan Pemimpin Terbaik!

Malam Isra’ Mi’raj merupakan waktu disyariatkannya shalat lima waktu secara langsung, tanpa melalui perantara Malaikat Jibril as, sebagaimana syariat-syariat lainnya. Ini menunjukkan betapa shalat memiliki kedudukan sangat penting bagi umat Islam.

8. Pemantapan level keyakinan Nabi SAW

Sebelum Mi’raj, Nabi Muhammad SAW hanya mendengar informasi terkait surga, neraka, dan hal-hal ghaib lainnya melalui wahyu.

Ini namanya ‘ilmul yaqin’ Nabi SAW mengimaninya tapi belum melihat langsung.

Ketika Mi’raj, Nabi Muhammad SAW melihat langsung dengan mata kepalanya sendiri.

Ini namanya ‘ainul yaqin’ Ketika seseorang sudah sampai pada ‘ainul yaqin, maka kemantapan atas apa yang diyakininya semakin kuat.

Demikian sejumlah hikmah yang dapat dipetik dari peristiwa Isra’ Mi’raj. (sebagaimana dikutip dari artikel NU Online berjudul Membaca Kembali Sejumlah Hikmah di Balik Isra’ Mi’raj).

Red***

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *