Batalkah Puasa Jika Di Suntik Atau Infus Saat Seseorang Berobat..?

Agama54 Dilihat

Matanewstv.Com | | Mimbar Jum’at – Ramadhan adalah bulan yang ditunggu-tunggu oleh Umat islam, di bulan ini setiap Umat islam baik pria maupun wanita yang sudah baligh di beban kan satu ibadah yaitu Puasa, Jum’at (22/03/2024).

Saat menjalankan ibadah puasa Ramadhan, tubuh idealnya dalam kondisi sehat dan prima agar dapat melakukan puasa hingga usai.

Karena, orang yang sakit keras dalam syariat mendapatkan keringanan untuk membatalkan puasa dan berkewajiban untuk mengqadhanya (menggantinya) di lain hari.

Namun, terdapat sebagian orang sakit yang tetap bersikukuh untuk melakukan puasa dan menyuntikkan obat ataupun dipasangi selang infus atau prosedur medis tertentu.

๐Ÿค” Jadi.. Apakah tindakan seperti itu dapat membatalkan puasa..??

Pasalnya, terdapat cairan yang masuk ke dalam tubuh.

Sebelum bahas hukum ilmu fiqih, perlu diketahui terlebih dahulu perbedaan antara suntik dan infus.

Pertama, Suntikย 

Jarum/Alat medis yang berisi cairan obat-obatan yang dimasukkan kedalam tubuh.

Kedua Infus,

Adapun infus merupakan metode pemberian obat atau cairan nutrisi yang berfungsi untuk menggantikan cairan maupun zat makanan dari tubuh melalui pembuluh darah vena.

Perbedaan kandungan zat itu membuat efek penggunaan suntik dan infus menjadi berbeda, setelah diinfus tubuh seseorang cenderung terasa segar dan tidak merasa lapar meski juga tidak kenyang.

Sedangkan, penggunaan injeksi atau suntik adalah murni sebagai obat untuk menyembuhkan penyakit bukan sebagai nutrisi pengganti zat makanan dan minuman.

melakukan suntik saat sedang berpuasa hukumnya diperbolehkan jika dalam kondisi sakit atau darurat, Akan tetapi, mengenai batal dan tidaknya puasa terjadi tarik ulur pendapat di kalangan ulama.

Menurut pendapat pertama,ย 

hukumnya membatalkan puasa secara mutlak sebab perkara yang dimasukan ke dalam tubuh akan sampai ke dalam perut.ย 

Menurut pendapat kedua,ย 

Baca juga   Lapas Kelas I Medan : "Berbagi Kebaikan Di HBP Ke-60" Dengan Membagikan Takjil Gratis Kepada Masyarakat Dan Pengguna Jalan

hukumnya tidak membatalkan puasa secara mutlak, sebab sampainya hal tersebut tidak melalui lubang tubuh yang terbuka.ย  ย 

Menurut pendapat ketiga,

Jika sesuatu yang dimasukkan ke dalam tubuh itu masuk dalam kategori nutrisi penyuplai makanan (pengganti makanan), atau bukan nutrisi namun masuknya melalui urat nadi atau otot yang terbuka dan mengarah ke dalam perut maka hukumnya dapat membatalkan puasa.

Jika bukan demikian, maka hukumnya tidak membatalkan puasa.ย  ย 

Ketiga pendapat ini terangkum dalam kitab At-Taqriratus Sadidah yang ditulis oleh Syekh Hasan bin Ahmad bin Muhammad Al-Kaff,

ุญููƒู’ู…ู ุงู„ู’ุฅูุจู’ุฑูŽุฉู: ุชูŽุฌููˆู’ุฒู ู„ูู„ุถู‘ูŽุฑููˆู’ุฑูŽุฉูุŒ ูˆูŽู„ูŽูƒูู†ู’ ุงุฎู’ุชูŽู„ูŽูููˆู’ุง ูููŠ ุฅูุจู’ุทูŽุงู„ูู‡ูŽุง ู„ูู„ุตู‘ูŽูˆู’ู…ู ุนูŽู„ูŽู‰ ุซูŽู„ูŽุงุซูŽุฉู ุฃูŽู‚ู’ุณูŽุงู…ู ุฃูŽู‚ููˆู’ู„ู: ููŽูููŠู’ ู‚ูŽูˆู’ู„ู: ุฅูู†ู‘ูŽู‡ูŽุง ุชูุจู’ุทูู„ู ู…ูุทู’ู„ูŽู‚ู‹ุงุ› ู„ูุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ูŽุง ูˆูŽุตูŽู„ูŽุชู’ ุฅูู„ูŽู‰ ุงู„ู’ุฌูŽูˆู’ูู. ูˆูŽูููŠ ู‚ูŽูˆู’ู„ู: ุฅูู†ู‘ูŽู‡ูŽุง ู„ูŽุง ุชูุจู’ุทูู„ู ู…ูุทู’ู„ูŽู‚ู‹ุงุ› ู„ูุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ูŽุง ูˆูŽุตูŽู„ูŽุชู’ ุฅูู„ูŽู‰ ุงู„ู’ุฌูŽูˆู’ูู ู…ูู†ู’ ุบูŽูŠู’ุฑู ู…ูŽู†ู’ููŽุฐู ู…ูŽูู’ุชููˆู’ุญู. ูˆูŽู‚ูŽูˆู’ู„ูŒ ูููŠู’ู‡ู ุชูŽูู’ุตููŠู’ู„ูŒ ูˆูŽู‡ููˆูŽ ุงู„ู’ุฃูŽุตูŽุญู‘ู ุฅูุฐูŽุง ูƒูŽุงู†ูŽุชู’ ู…ูŽุบู’ุฐููŠูŽุฉู‹ ููŽุชูุจู’ุทูู„ู ุงู„ุตู‘ูŽูˆู’ู…ูŽ ูˆูŽุฅูุฐูŽุง ูƒูŽุงู†ูŽุชู’ ุบูŽูŠู’ุฑูŽ ู…ูŽุบู’ุฐููŠูŽุฉู ููŽู†ูŽู†ู’ุธูุฑู ุฅูุฐูŽุง ูƒูŽุงู†ูŽุชู’ ูููŠู’ ุงู„ู’ุนูุฑููˆู’ู‚ู ุงู„ู’ู…ูุฌูŽูˆู‘ูŽููŽุฉู ูˆูŽู‡ููŠูŽ ุงู„ู’ุฃูŽูˆู’ุฑูŽุฏูŽุฉู ููŽุชูุจู’ุทูู„ูุŒ ูˆูŽุฅูุฐูŽุง ูƒูŽุงู†ูŽ ููŠู ุงู„ู’ุนูŽุถูŽู„ู ูˆูŽู‡ููŠูŽ ุงู„ู’ุนูุฑููˆู’ู‚ู ุบูŽูŠู’ุฑู ุงู„ู’ู…ูุฌูŽูˆู‘ูŽููŽุฉู ููŽู„ูŽุง ุชูุจู’ุทูู„ู

Artinya, โ€œHukum suntik diperbolehkan karena kondisi darurat, akan tetapi ulama berselisih pendapat dalam membatalkan puasa sebab perkara tersebut dalam tiga pendapat, Suntik membatalkan puasa secara mutlak, sebab dapat sampai ke perut.”

“Tidak membatakan secara mutlak sebab sampainya ke perut tidak memalui jalur lubang yang terbuka.”

“Pendapat yang di dalamnya terdapat perincian. Pendapat ini merupakan ashah. Yakni : Jika hal tersebut (menancapkan jarum) bersifat menguatkan atau memberi asupan maka dapat membatalkan puasa, sedangkan apabila tidak demikian maka dilihat,

1. jika jarum itu ditancapkan di otot yang terbuka (urat nadi) maka dapat membatalkan,ย 

2. Sedangkan, Jika di otot yang tidak terbuka maka tidak membatalkan.โ€ย 

Baca juga   Kapolres Tanah Karo Hadiri Persemian Masjid Taqwa Al-Musannif di Desa Gung Pinto Kecamatan Namanteran

(Hasan bin Ahmad bin Muhammad Al-Kaff, At-Taqrirat As-Sadidah fil Masail Al-Mufidah [Tarim: Dar Al-Ulum Al-Islamiyyah], halaman 452)

Syekh Muhammad bin Ahmad bin Umar As-Syathiri Rah.aย (wafat 1422 H) dalam kitabnya Syarhul Yaqutun Nafis mengutip pernyataan sebagian ulama bahwa penggunaan suntik semacam ini tidak masuk melalui jalur yang semestinya, sehingga perkara tersebut tidak sampai membatalkan puasa

ุฃูŽู…ู‘ูŽุง ุญููƒู’ู…ู ุงู’ู„ุฅูุจู’ุฑูŽุฉู ู‚ูŽุงู„ููˆู’ุง ุฅูู†ู‘ูŽ ุงู’ู„ุฅูุจู’ุฑูŽุฉูŽ ุงู„ู‘ูŽุชููŠ ูŠูุญู’ู‚ูŽู†ู ุจูู‡ูŽุง ุงู’ู„ู…ูŽุฑููŠู’ุถู ุชูŽู…ูุฑู‘ู ุจูุงู’ู„ุนูุฑููˆู’ู‚ู ูˆูŽุชูŽุตูู„ู ุฅูู„ูŽู‰ ุงู’ู„ุฌูŽูˆู’ูู ููŽุชูŽูู’ุณูุฏู ุงู’ู„ุตู‘ูŽูˆู’ู…ูŽ. ู„ูŽูƒูู†ู’ ู‚ูŽุงู„ูŽ ุจูŽุนู’ุถู ุงู’ู„ุนูู„ูŽู…ูŽุงุกู: ูƒูู„ู‘ู ู…ูŽุง ูŠูŽุฏู’ุฎูู„ู ุฅูู„ูŽู‰ ุงู’ู„ุฌูุณู’ู…ู ู…ูู†ู’ ู…ูŽู†ู’ููŽุฐู ุบูŽูŠู’ุฑู ุทูŽุจููŠู’ุนููŠู‘ู ููŽุฅูู†ู‘ูŽู‡ู ู„ุงูŽ ูŠูŽุจู’ุทูู„ู ุจูู‡ู ุงู’ู„ุตู‘ูŽูˆู’ู…ู

Artinya, โ€œAdapun hukum jarum dikatakan bahwa sesungguhnya jarum yang disuntikkan pada orang yang menderita sakit dan melalui otot yang terbuka (urat nadi) serta sampai pada rongga tubuh maka puasanya batal.”

“Akan tetapi, sebagian ulama menyatakan bahwa setiap perkara yang masuk tubuh dari jalur yang tidak normal maka hal tersebut hukumnya tidak membatalkan puasa.โ€ (Muhammad bin Ahmad bin Umar As-Syathiri Rah.a, Syarhul Yaqutun Nafis fi Mazhabi Ibni Idris [Jeddah : Dar Al-Minhaj], halaman 307).

Jadi Kesimpulannya,

Penggunaan jarum suntik saat menjalankan ibadah puasa hukumnya tidak membatalkan, karena sampainya perkara tersebut tidak melalui jalur normal dari lubang tubuh yang terbuka selama tidak disuntikkan pada bagian otot yang terbuka atau urat nadi.

Penggunaan infus hukumnya dapat membatalkan puasa sebab bersifat menguatkan atau memberikan asupan nutrisi terhadap tubuh.

ูˆุงู„ู„ู‡ ุงุนู„ู… ุจุงู„ุตูˆุงุจ

Red**

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *